Bawa Merek Tikus ke Harvard!

Uncategorized165 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – Nama minuman Cap Tikus sudah tidak asing lagi dan menjadi salah satu minuman beralkohol yang terkenal di Indonesia. Siapa dalang di balik Cap Tikus? Bagaimana kabarnya? Kemana perginya Cap Tikus dan rombongannya?

CNBC mewawancarai Nico Lieke, pendiri dan presiden PT Jobubu Jarum Minahasa Tbk (BEER), produser Cap Tikus.

Kenapa Cap Tikus lahir tahun 1978?

“Itu mudah. Cap Ticus memberi makan 90.000 orang setiap bulan.” Niko menjawab pertanyaan kenapa Cap Tikus lahir pada tahun 1978. Cap Tikus merupakan pendapatan dengan nilai jual tertinggi bagi petani di Provinsi Sulawesi Utara, bahkan melebihi hasil kopra, cengkeh, dan beras.

Cap Ticus juga merupakan sumber pendapatan negara terbesar yang berasal dari provinsi Sulawesi Utara. Sebab, selain membayar pajak, Cap Tikus juga membayar pajak cukai yang tinggi.

“Saya lihat kita (Indonesia) banyak beredar produk dari luar negeri, seperti wiski dari Skotlandia. Mengapa kita tidak menjadi tuan atas tanah kita? Mengapa kami tidak menjualnya di Skotlandia? BEER (PT Jobubu) Kode bursa Jarum Minahasa Tbk) “Kami ingin menjadi master di negara kami, bahkan jika kami menjadi perusahaan global. Ayo berjualan di Skotlandia. Kita adalah bangsa yang hebat! tambah Niko.

Belajar menjadi ahli bedah perusahaan

Niko lulus kuliah saat berusia 19 tahun. Sangat muda. Niko lulus dengan tiga jurusan dan penghargaan Phi Eta Sigma Genius. Menariknya, tiga jurusan yang dipilih Niko: Restrukturisasi Perusahaan, Kewirausahaan, dan Keuangan Pasar Modal.

“Saya tahu sejak awal bahwa saya ingin menjadi ahli bedah perusahaan. Impian saya adalah memberikan kehidupan bagi 1 juta orang. Jika saya menjadi ahli bedah perusahaan, itu berarti menyelamatkan perusahaan yang berada di ambang kematian. Ini berarti menyelamatkan lapangan kerja. …Makanya saya mengkhususkan diri di bidang ini sejak SMA,” kata Niko.

Niko lulus dari Wharton School of Business, University of Pennsylvania, AS, dengan gelar BA (Honours). Didirikan pada tahun 1881, Wharton School adalah sekolah bisnis tertua di dunia. Wharton adalah sekolah terbaik di dunia untuk para miliarder. Ellon Musk, Warren Buffett, Presiden Donald Trump, Anil Ambani (pemilik Reliance Group India), Sundar Pichai (CEO Google) dan banyak menteri keuangan dunia belajar di Wharton. Di Indonesia, alumni Wharton antara lain Boediono (Wakil Presiden RI ke-11), John Riady (Lippo Group), Jesslyn Widjaja (Sinar Mas Group) dan Anderson Tanono (Raja Garuda Mas).

Nico memperoleh gelar MBA dari Universitas Oxford, Inggris. Di Oxford, Nico berhasil terpilih sebagai Ketua Oxford World Business Forum, sebuah asosiasi alumni Oxford yang mewakili dunia bisnis.

Baca Juga  Menjelang hari raya banyak masyarakat yang menggunakan pinjol, demikian pesan OJK

Setelah lulus dari Wharton, Niko menjadi konsultan restrukturisasi perusahaan di McKinsey & Company, sebuah perusahaan konsultan strategi terkenal di dunia. Di McKinsey, Nico memimpin operasional perusahaan di berbagai negara termasuk Jakarta, Singapura, Kuala Lumpur, Seoul, Tokyo, dan Chicago.

CNBC bertanya, mengapa beberapa perusahaan sukses sementara yang lain sukses? Bagaimana resep yang tepat dalam menjalankan transaksi korporasi?

Bagaimana Anda menjalankan perusahaan?

“Ada 7 skill yang perlu dikuasai saat menganalisis suatu perusahaan. Kalau CNBC mau mengadakan workshop, saya akan membagikan ilmunya secara gratis,” kata Niko sambil tersenyum.

Pertama, Anda harus benar-benar memahami faktor kunci keberhasilan (KSF) bisnis. Setiap industri adalah unik. Misalnya saja perkebunan kelapa sawit Sinar Mas. Niko adalah salah satu pengembang proyek dari perusahaan terkenal ini. “Minyak sawit mempunyai umur simpan 24 tahun. Percuma bekerja lamban jika Anda memiliki benih yang salah dan tanah yang salah. Oleh karena itu, fokus utamanya harus pada tanah dan benih yang tepat. Dengan gula justru sebaliknya. Tebu bertahan selama setahun. . Di gula, eksekusi yang disiplin adalah kuncinya,” kata Nico. Niko juga merupakan bagian dari tim yang melakukan restrukturisasi perusahaan Sugar Group, termasuk produksi produk baru Gulaku.

Kedua, kuasai Prinsip Piramida Minto. “Kita harus bisa mensintesis sebelum menganalisis. Mensintesis berarti melihat benang merah dari banyak hal yang kita jumpai. Selesaikan ini dulu. Lengkapi badan pohon sebelum cabang atau dahannya dimulai. Prinsip Piramida Minto adalah metode berpikir logis. sudah distandarisasi dan diuji di ribuan perusahaan,” Niko mencoba menjelaskan. “Saya terlibat dalam pembuatan proyek dan menerapkan prinsip-prinsip yang melahirkan industri elektronik Korea hingga kini bisa memproduksi ponsel, televisi, dan mobil. Ada benang merah dalam semua ini. Korea berhasil menemukan dan melengkapi benang merahnya, sehingga Korea sukses. Aku di Seoul untuk menyelesaikan ini.”

Ketiga, persepsi adalah kenyataan. Contohnya Bank Mandiri. Pada tahun 1999, Niko bersama Haryanto Budiman (sekarang Direktur Utama Bank Central Asia) dan Tom Lembong (Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia 2016-2019), mengambil alih pengelolaan penggabungan empat bank milik negara menjadi Bank Mandiri. “Saat itu, 254 bank Indonesia kolaps sehingga hanya tersisa 50 bank. Bagaimana Bank Mandiri bisa sukses? Sekarang Bank Mandiri sudah keren. Saat itu, kunci suksesnya adalah bagaimana membuat masyarakat percaya pada Bank Mandiri? Kami fokus pada wanita. Kami melakukan promosi di majalah Femina. Jangan pernah lupa: persepsi adalah kenyataan bagi yang melihatnya,” kata Niko.

Lantas apa yang akan dilakukan Niko dengan PT Jobubu Jarum Minahasa, Tbk (BEER)? Mampukah BEER mengharumkan nama Indonesia di kancah dunia?

Baca Juga  Sang Ibunda Meninggal Karena Obesitas, Ramzi Sangat Terpukul - Tak Bisa Menahan Air Mata Kesedihan

Bawa Merek Tikus ke Harvard




Foto: Nico Lieke dari Universitas Harvard, Boston, AS. Nico hadir sebagai pembicara pada Konferensi Asia Tahunan Harvard ke-29.

Tahun ini, Universitas Harvard (Boston, AS) mengundang Niko untuk memberikan ceramah di Harvard. Pada Konferensi tahunan Harvard Asia ke-29, Harvard memilih beberapa pengusaha Asia untuk mengajar mahasiswanya. Nico memberikan ceramah tentang cara menjalankan perusahaan di Asia.

“Kami adalah bangsa yang besar. Kita tidak harus pandai memahami sel. Dunia menghormati Indonesia. Dunia ingin mendengar tentang Indonesia. Saya bilang akan ada produk terkenal dunia dari Indonesia, termasuk BEER. Bersama-sama kita bisa melakukan ini! “ucap Niko bersemangat.




Jobubu MinahasaFoto: Jobubu Minahasa Dok

“Untuk menjadi besar, disiplin itu penting. Sangat penting. Untuk memastikan BEER memiliki disiplin yang tinggi, PT Jobubu Jarum Minahasa Tbk melakukan IPO pada awal tahun ini. Sahamnya telah meningkat pesat sejak IPO. Dengan kedisiplinan, BEER bisa berkembang,” ujar Presiden Komisaris BEER.

“Peluang pengembangan BEER sangat besar. Ada izin untuk memproduksi 90 juta liter minuman beralkohol setiap tahunnya, namun saat ini yang digunakan hanya sekitar 1 juta liter. BEER masih bisa tumbuh 90 kali lipat,” tambah Niko antusias. “BEER bisa menghasilkan spektrum penuh dan spektrum penuh. BEER dapat menghasilkan minuman beralkohol 5%, 15% dan 40% ABV yang artinya spektrum penuh. Spektrum penuh berarti BEER dapat menghasilkan lebih dari satu jenis produk untuk setiap kadar alkohol yang ada; misalnya, kami dapat memproduksi anggur, wiski, dan gin. Kami mengundang teman-teman untuk membeli saham BEER.”

BEER akan belajar dari yang terbaik di dunia untuk bisa berproduksi di Indonesia. BEER juga akan menghadirkan produk-produk terbaik Indonesia ke kancah pangan global.

“Sejauh ini saya sudah menganalisis 8 perusahaan. BEER adalah perusahaan ke-9. Saya harap ini berhasil. jalan kita masih panjang. Mohon bantuan dan dukungannya. Kita harus menciptakan lapangan kerja,” Nico memandangnya dengan serius.

Jadi berapa banyak pekerja yang telah diselamatkan oleh ahli bedah di perusahaan ini?

“Kalau tenaga kerjanya ada sekitar 350 ribu. Kalau ditambah istri dan anak pekerja, itu sudah cukup. Aku ingin hidupku berguna,” jawab Niko.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel selanjutnya

Jobubu Jarum Minahasa akan menggunakan 35% laba tahun 2022 untuk dividen

(ra/ra)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *