Pasar AS Optimis Tahan Suku Bunga, Pihak Bitcoin Cs

Uncategorized162 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – Pasar mata uang kripto menyambut baik kenaikan inflasi di Amerika Serikat (AS), setelah mengalami penguatan selama 24 jam terakhir.

Mengacu KoinMarketCap Pada Kamis (14/9/2023) pukul 06.16 WIB, pasar mata uang kripto menguat. Bitcoin naik 1,59% menjadi $26,258.82 dan naik 1,94% untuk minggu ini.

Ethereum naik 1,08% dalam 24 jam terakhir dan melemah 1,38% dalam tujuh hari.

Cardano naik 1.29% hari ini dan turun 3.34% untuk minggu ini.

Begitu pula Solana yang naik 2.73% dalam 24 jam terakhir, meski secara mingguan masih turun 6.05%.



CoinDesk Market Index (CMI), yang merupakan indeks yang mengukur kinerja tertimbang kapitalisasi pasar dari pasar aset digital, naik 1.54% menjadi 1,083.93. Open interest naik 3,25% menjadi US$23,34 miliar.

Indeks Ketakutan dan Keserakahan Dilaporkan kapitalisasi moneter.com menunjukkan angka 34. Angka ini lebih tinggi dibandingkan kemarin (13/9/2023) yang sebesar 32 yang berarti pasar masih ketakutan/pesimis meski optimisme mulai muncul.

Kemarin malam (13/9/2023), Amerika Serikat mempublikasikan data inflasi Agustus 2023 yang ternyata lebih tinggi dari perkiraan pasar. Inflasi diketahui meningkat 3,7% secara tahunan atau year-on-year (year-on-year), di atas konsensus sebesar 3,6% tahun-ke-tahun dan 3,2% pada bulan sebelumnya.

Sementara itu, inflasi inti menurun sesuai perkiraan menjadi 4,3% (YoY), turun dari kenaikan 4,7% pada bulan sebelumnya. Meski demikian, nilainya masih jauh di atas target bank sentral AS (Fed) sebesar 2%.

Laporan dari cointelegraph.comMeskipun inflasi meningkat, pasar tampaknya memandang kenaikan harga energi hanya bersifat sementara, terutama bensin, yang naik 10,6% setiap bulannya. Meskipun bensin merupakan pengeluaran rumah tangga terbesar kedua, harga bensin terus menurun setiap tahunnya.

Baca Juga  Dibuka Pandu Shahrir, peserta Investment Expo 2023 memadati

Inflasi yang tinggi tersebut justru meyakinkan pelaku pasar bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga pada kisaran 5,25-5,50%. Hal ini tercermin dalam alat FedWatch yang menunjukkan bahwa 97% pelaku pasar memperkirakan The Fed akan mempertahankan suku bunganya.

Sementara itu, seperti diberitakan berita BTC.comAktivitas dompet Bitcoin telah mencapai level tertinggi dalam lima bulan. Agregator data on-chain Santiment melaporkan bahwa aktivitas dompet Bitcoin telah meningkat secara signifikan meskipun ada tren penurunan harga Bitcoin baru-baru ini.

Tampaknya meskipun ada fluktuasi pasar yang signifikan karena ketidakpastian peraturan, investor Bitcoin tetap tangguh, terutama dalam hal aktivitas alamat dompet baru.




Foto: Volume Pengambil Bitcoin Bersih selama beberapa minggu terakhir
Sumber: @JA_Maartun di X

Laporan Santiment menunjukkan fluktuasi indikator ini selama beberapa bulan. Namun, satu hal yang tetap adalah kecenderungan untuk pulih bahkan setelah penurunan yang signifikan. Pada bulan September saja, angka ini meningkat dari sekitar 860,000 menjadi lebih dari 1.1 juta alamat Bitcoin unik harian yang aktif.

Dalam postingan baru di Indikator yang relevan di sini adalah Net Taker Volume, yang mengukur perbedaan antara volume pembelian dan penjualan Bitcoin taker.

RISET CNBC INDONESIA

[email protected]

[Gambas:Video CNBC]

Artikel berikutnya

Hati-hati, harga Bitcoin akan turun di bawah $29,500.

(v/v)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *